Cari artikel lain

Memuat...
"Semoga artikel berikut dapat memberikan manfaat bagi Anda"
"Banyak cara untuk saling memberi kepada sesama"
"Mari saling berbagi, semoga damai selalu bersama kita. Amiin"

Jumat, 01 Juli 2011

JAMBU BIJI KRISTAL TAIWAN

Tanaman Buah Dalam Pot
 JAMBU BIJI KRISTAL TAIWAN
 Jambu Biji Kristal merupakan mutasi dari residu Muangthai Pak, ditemukan pada tahun 1991 di District Kao Shiung -Taiwan. Diperkenalkan di Indonesia pada tahun 1991oleh Misi Teknik Taiwan. Jambu Kristal sebetulnya tidak benar-benar nirbiji, jumlah bijinya kurang dari 3% bagian buah, sepintas Jambu Biji Kristal hampir tidak berbiji.
Bagi Anda yang gemar menanam buah dalam pot sangat cocok untuk mencoba budidaya jambu biji kristal dalam pot.

Deskripsi
Jambu Biji Kristal memang 
sangat menggiurkan,
dan secara umum struktur Jambu Biji Kristal ini sebagai berikut:
• Tanaman berbuah sepanjang tahun secara continue
• Produksi buah
Jambu Biji Kristal dalam sekali berbuah menghasilkan 15 - 30 buah, dalam usia tanam 2 tahun per tanaman bias menghasilkan 70 - 80Kg selama 6 bulan.
• Bobot rata-rata buah 500 gram bahkan ada yg mencapai 900 gram.
• Bentuk buah
Jambu Biji Kristal simetris sempurna
• Kulit
Jambu Biji Kristal hijau mulus yang dilapisi lilin yang cukup tebal. Lapisan lilin membuat buah sulit ditembus hama.
• Warna daging buah putih dengan tekstur renyah saat hampir matang dan empuk saat di puncak kematangan.
• Kadar kemanisan mencapai 11 - 12 briks dan kadar air cukup tinggi (Menyegarkan)
• Sosok tanaman dan daun relatife lebih besar ketimbang jambu biji lain.
• Tekstur daun lebih kaku sehingga
Jambu Biji Kristal lebih tahan gangguan kekeringan dan hama penyakit.
• Adaptif dengan lingkungan.



PELUANG USAHA
Jambu Biji Kristal banyak di cari. Ia disukai karena praktis dimakannya dan dari dulu jambu biji di sukai masyarakat. Dari info gerai toko buah di kota-kota besar, permintaan rata-rata per 2 hari mencapai 50 - 100kg. Harga sekarang sudah tembus pada level Rp.25.000 - Rp.30.000 per Kg. Meski mahal,
Jambu Biji Kristal dicari karena renyah, bagian buah Jambu Biji Kristal yang dapat dimakan pun lebih banyak.
Dari kuota permintaan tersebut masih sulit untuk di penuhi, dikarenakan kekurangan stok produksi. Pengembangan pembudidayaan secara perkebunan belum banyak dilakukan. Kebun yang ada masih skala sporadis dan kecil. Hanya ada satu dua perusahaan yang mengelola secara komersial.

Disamping itu jenis buah Jambu Biji Kristal ini tidak mendapat saingan yang cukup berarti dari produk buah jambu impor. Tidak seperti jenis jeruk, lengkeng, durian yang banyak di banjiri produk impor.
Dalam mengusahakannya secara perkebunan cukup sederhana dan tidak rumit, tanaman mulai produksi pada usia tanam 1 tahun up. Dari segi perputaran modal, termasuk sector yang perputarannya cepat dengan tingkat benfit cost 1.03 (pada pengelolaan secara terpadu) dan Return of Investment 203% up (dengan perhitungan conservative). Untuk pengusahaan selama 2 tahun berjalan sudah mencapai Netto dan sudah melalui Break Event Point.
Sebagai contoh perkebunan yang di kelola secara modern bisa di tinjau pada kebun jambu dan sayuran organic di Dramaga - Bogor dan kebun jambu di Krawang. Atau melalui foto – foto yang kami upload.

ARTIKEL LAIN

JAMBU BIJI YANG DIPAJANG DI TOKO BUAH HOKKY DI PAKUWON, SURABAYA, ITU SEPINTAS SAMA SAJA DENGAN YANG LAIN. YANG MEMBUATNYA BEDA NAMA DAN BANDROL YANG TERTULISDI ATASNYA. JAMBU KLUTUK TANPA BIJI RP18.000 PER KG. HARGA ITU LEBIH MAHAL KETIMBANG JAMBU KLUTUK MERAH (RP12.000); DAN JAMBU BANGKOK (RP11.000). TOH, KLUTUK TANPA BIJI PALING DICARI. HOKKY MENCATAT PERMINTAAN KRISTAL - SEBUTANNYA - MENCAPAI 50 - 100 KG PER 2 HARI.
Kini pasokan
Jambu Biji Kristal yang masuk ke gerai di Pakuwon baru 50 - 100 kg per minggu dari pekebun di Mojokerto, Jawa Timur. 'Sebetulnya kami bisa menjual 3 kali lipat dari pasokan yang ada. Biasanya 2 hari Jambu Biji Kristal masuk, langsung ludes,' kata Haryanto, kepala bagian kontrol kualitas Hokky Surabaya.
Itu sejalan dengan yang dialami PT Sewu Segar Nusantara (SSN) di Jakarta. SSNmenyalurkan 1 ton
Jambu Biji Kristal per minggu dari pekebun di Lampung ke gerai-gerai buah di Jabodetabek. Menurut Iwan GRory, manajer penjualan SSN, distribusi jambu kristal ke gerai di Jabodetabek itu baru ?? dari total permintaan yang masuk. Di tangan konsumen harga jambu kristal di Jabodetabek Rp19.900 per kg. 'Meski mahal, jambu kristal dicari karena lebih renyah. Bagian buah yang dapat dimakan pun lebih banyak,' kata Haryanto.
Kurang pasokan
Pengalaman Haryanto dan Iwan diamini Zoilus Sitepu, manajer sayur dan buah nasional Hypermart di Jakarta. Menurut Zoilus dari 40 gerai Hypermart yang tersebar di Indonesia, baru 30 gerai yang menyediakan jambu kristal. Setiap gerai rata-rata dipasok 20 kg per minggu. 'Itu pun lebih banyak kosongnya. Kami juga bisa menjual 4 kali lipat bila pasokan tersedia,' kata Zoilus.
Di pasar buah tradisional
Jambu Biji Kristal pun dicari. Di Karawang, Jawa Barat, ada Wawan Syarief yang kewalahan memasok jambu kristal untuk para pelanggan di Pasar Karawang. Awal tahun silam, ia memperkenalkan jambu kristal ke para sahabatnya di pasar tradisional itu. Permintaan langsung berdatangan saat itu juga. Wawan bisa menjual 50 - 100 kg jambu kristal setiap Selasa dan Sabtu. Buah berasal dari pekebun setempat yang memiliki 100 pohon. 'Sebetulnya saya bisa menjual sampai 3 kali lipat. Namun, produksi belum mencukupi,' katanya.
Pendatang baru
Jambu biji kristal memang banyak dicari. Ia disukai karena praktis dimakannya. 'Dari dulu jambu biji disukai masyarakat. Yang jadi problem biji yang banyak sehingga kurang nyaman di lidah,' kata Sobir PhD, pakar buah dari Pusat Kajian Buah Tropika Institut Pertanian Bogor.
Sejatinya, jambu biji yang disebut-sebut tanpa biji itu beragam jenisnya. Yang lebih dulu populer jambu sukun. Jambu yang bentuknya mirip apel itu benar-benar tanpa biji. Sukun diintroduksi ke Indonesia pada 1960-an. Sayang, ia tak bisa dikebunkan secara komersial karena produktivitasnya rendah. Menurut Dr Reza Tirtawinata, ahli buah dari Taman Wisata Mekarsari, Cileungsi, Bogor, Jawa Barat, jambu tanpa biji sulit berbuah lebat karena biji merupakan penyedia energi untuk pembesaran buah. Ketika tanpa biji, buah gampang rontok.
Jambu kristal sebetulnya tidak benar-benar nirbiji. Ia tetap berbiji tapi jumlahnya sedikit, kurang dari 3% bagian buah. Karena produktivitasnya tinggi, jambu yang diperkenalkan oleh Misi Teknik Taiwan pada 1999 di Mojokerto, Jawa Timur, itu mulai marak dikebunkan. Selain pekebun di Lampung, ada Narin Watana Anurak yang mulai mengebunkan 100 jambu kristal di lahan sawah di Karawang sejak 2,5 tahun silam.
Sejak awal tahun lalu ia menjual kristal ke 3 pengepul yang datang ke kebun. Jumlahnya 100 - 200 kg per minggu. Di kebun pria asal Thailand yang kini bermukim di tanahair itu jambu kristal dihargai Rp8.000 per kg.
Di Semarang, Jawa Tengah, ada Sukobudi yang mengebunkan 40 jambu kristal sejak 5 bulan lalu. Di Bogor, Jawa Barat, 1,5 tahun lalu Misi Teknik Taiwan membuka kebun baru untuk penanaman 500 jambu kristal. Kini 80 kg jambu kristal dapat dipanen setiap minggu dari kebun seluas 4.500 m2 berketinggian 250 m dpl itu. Sebanyak 600 bibit kristal disebar oleh Institut Pertanian Bogor dan Misi Teknik Taiwan untuk petani di sekitar Cikarawang, Bogor.
Di Dlanggu, Mojokerto, kebun yang ditinggalkan oleh Misi Teknik Taiwan, kini dikelola oleh Dinas Pertanian Jawa Timur. Total populasi 400 tanaman berumur 4 - 8 tahun. Kini penanaman meluas ke 10 pekebun plasma dengan total populasi 200 tanaman. Dari sana setiap minggu dipanen 360 kg kristal.
Sayang, hanya setengahnya yang lolos sortir untuk dijual ke toko buah modern dengan harga jual Rp13.000. Sisanya dijual ke pasar tradisional dengan harga Rp5.000 - Rp8.000/kg. 'Kini kami sedang berusaha untuk mendongkrak kualitas. Maklum, kebun rusak setelah sempat vakum karena peralihan pengelolaan,' kata Mistahul Huda, manajer budidaya kebun di Dlanggu.
 

Jambu Biji Mutiara
Jambu tanpa biji lain ialah mutiara. Ia juga berasal dari Taiwan. Bedanya jumlah biji agak lebih banyak ketimbang kristal: 5 - 8 % persen dari total buah. Ia masuk ke Indonesia 2 tahun silam oleh importir bibit buah di Jakarta.
Adalah Budi Tedjakusuma di Batu, Jawa Timur, yang telah mengebunkannya. Di kebunnya di kaki Gunung Arjuna ia menanam 2.000 pohon. Pohon yang kini berumur 1 - 1,5 tahun mulai belajar berbuah. 'Saya pilih mutiara karena paling produktif di antara jambu seedles lain,' kata Budi. Menurut Budi, berdasarkan informasi dari temannya di Taiwan, pohon umur 4 tahun mampu menghasilkan 400 - 1.200 buah setiap tahun.
Dua bulan silam, dari hasil panen perdana Budi menjual 100 kg mutiara ke toko buah di Malang. Ia berencana membidik pasar Jakarta setelah 2.000 mutiaranya ajek berproduksi. 'Pasar Jawa Timur dan Jakarta siap menerima pasokan,' ungkapnya. (Sumber Trubus)


Baca juga artikel Cara Budidaya Jambu Biji Kristal
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Bagi yang berminat untuk menanam
"JAMBU BIJI INDONESIA RAYA"
(Jambu Biji Merah dan Jambu Biji Putih Satu Pohon) silahkan menghubungi saya di sini.

Foto Saya

Baik Hati, Tidak Sombong, Berbakti pada Ibu/Bapak, Hormat pada Sesama, Suka Menolong, Rajin Menabung, dan Enteng Jodoh....Heeeee....